Header Ads


Tragis! Anggota BNN Berparas Cantik ini Tewas di Tangan Suaminya Sendiri,Ini yang Terjadi...

Tragis! Anggota BNN Berparas Cantik ini Tewas di Tangan Suaminya Sendiri, ini yang terjadi...

Siapa yang menyangka bahwa postingan di Instagram pada akun wanita berparas cantik ini menjadi momen terakhir hidupnya. 

Nasib tragis  menimpa Seorang pegawai wanita  Badan Narkotika Nasional (BNN) yang  tewas ditangan suaminya karena permasalahan rumah tangga.

Indria ditemukan tidak bernyawa oleh anaknya di rumah kontrakannya di perumahan River Valley Rt 01/RW 08 Desa Palasari, Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor pada Jumat Pagi.

Saat kejadian berlangsung sebagian penghuni komplek di dekat rumahnya sedang menuaikan salat Idul Adha, sebelum akhirnya terdengar suara letusan di dalam rumah kontrakan korban.

Pelaku berinisial AM suami korban, tega  menghabisi Indria karena kesal, Korban mengalami luka serius di bagian punggung.


Indria diketahui aktif di medsos Instagram dan memiliki akun bernama Indriakameswari50, Indria sering berfoto pribadi(selfie) dengan berbagai pose. Indria terakhir mengunggah foto pada tanggal 31 Agustus sehari sebelum korban tewas.

Kalimat dengan caption  "Perjalanan yg penuh dgn suka duka #BMKulonprogo" dibanjiri komentar oleh warganet setelah berita kematiannya tersebar luas.



Sejak berita kematian Indria tersebar, banyak warganet yang menyatakan belasungkawanya pada postingan terakhir Instagram miliknya. Semoga Indria diterima disisi-Nya. Amin..


Kisah tersembunyi ?

Tak berselang lama dari kematian Indria, tersebar sebuah rekaman misterius yang diduga pemicu pembunuhan.

Kakak kandung AM bernama Eni  membenarkan rekaman tersebut. Dia awalnya tidak percaya sampai adiknya memberikan rekaman pertengkaran hebat diantara mereka.

Berikut percakapan dalam rekaman tersebut : 

"Kagak ada yang bisa elu buktiin, gue pengen kabur rasanya. Kalau gue enggak ada dalam beberapa hari ini lu jangan nyari gua. Capek otak gua, gua pengen istirahatin otak gua. Capek otak gua. Sengsara aja, dijanjiin melulu Ta* Anji**. Mana sekarang mobil mana? Mana mobilnya? Mana mobilnya? Mana mobilnya sekarang! Eu buktiin aja enggak lu! Yang ini lah yang itu, bacot aja semuanya. Coba mana ada bacot lu yang teralisasi, mana bacot lu yang terealisasi. Gak ada satu pun!" (Indria)

"Ya baru kemarin, jangan dipukul pukul dong" (AM)

"Gob*** lu! Baru kemarin, baru kemarin! Dari dulu mon***, dari dulu! Grand Vitara (Merk mobil) mulu Grand Vitara mulu, mana sampai sekarang! Odong oding aja lu pake! Lu gak becus!" (Indria)

"Aduh jangan pukul pukul dong!" (AM)

"Enggak becus juga lu ah! Lu becusnya yang ini odong odong lu pake. Anj*** lu! (Indria)

"Ya belum lah pake proses bu" (AM)

"Anj*** lu proses proses, apa yang lu proses. Dari kemarin sampai hari ini gue kepengen, mana!! Capek gue ngomong begitu sama elu. Lu, gue belum jalan sama orang lu. Awas lu kalau gue selingkuh harus macem macem lu sama gua lu" (Indria)

"Selesaikan pelan pelan lah" (AM)

"Lu labrak gue sekarang awas lu. Lu udah bawa gue sengsara lu anj***! Lu udah bawa hidup gue sengsara lu! Gue gak mau naik odong-odong ini! Gue mampu pakai mobil gede, gue mampu pakai mobil mewah! Gue malu! Anj*** Gue malu hidup sama lu. Hidup ngontrak! Atap bocor, gue juga yang bayar tu rumah. Mon*** lu. Tahan-tahan ribuan kali gue tahan. Pikir gue apa hah. Gue kerja! Gue cantik! Gue kerja kenapa lu!" (Indria)

"Ya kan saya cuman menjalani apa yang saya bisa bu" (AM)

"Lu gak bisa apa apa mon***! (Indria)

"Gak bisa apa apa gimana sih bu. Orang ini kan saya lagi usaha bu" (AM)

"Kebanyakan mikir lu!" (Indria)

"Aduh ya allah. Sakit bu" (AM) (Dipukul Indria)

"Mobil cepetan mon***! Gak usah nunggu-nunggu si eyang setan. Mana yang ada. Lu kebanyakan mikir. Mikir DP, bayar ini itu lah. Berarti lu enggak mampu mon***!" (Indria)
"Bukannya gak mampu bu tapi kan pakai proses bu" (AM)

"Ya kalau ini diproses gimana anj***. Ini kalau lu gak ngasih berkas gimana mau proses anj***" (Indria)
"Ini kan kemarin saya sudah kasih" (AM)

"Bodoh lu laki laki anj***. Gue mau gak hidup sengsara. Gue punya kerjaan anj***. Pikir gue lakunya sama lu aja yang kere ini anj***! Sini gue yang ajuin sini! Gue masih minder sama keluarga gue dan teman teman gue. Gara gara malu set**. Ngomong aja lu. Gue mgomong lu anggap sampah anj***. Gak pernah lu realisasi kemauan gue! Suami gue tuh gak begini. Suami gue itu harusnya mampu! Doktor! Direktur! Itu baru suami gua! Odong odong aja lu punya. Lu pikir gue main-main ya. Anj***! Gue masih ada harga diri buat anak anak anj***! Gue bertahan karena mereka!" (Indria)
"Sama saya juga begitu" (AM)

"Lu pergi lu, lu pergi ngapain bertahan lu sama gua. Ngapain lu bertahan cuman kerein anak- anak. Lu pikir cukup kayak gitu cukup! Rumah mobil! Udah pakai mobil odong-odong. Beg* lo! Odong-odong lagi odong lagi lu bawa. Gue bekerja! Gue cantik, gak mau berpenampilan babu kayak gini!" (Indria)

"Saya cuma mampu berusaha. Saya memberikan nafkah sesuai kemampuan saya" (AM)

"Itu namanya gak mampu! Pergi lu kalau gak mampu! Lu pergi. Gak sesuai dengan harapan gue, lu gak sesuai sama keinginan gue lu! Anj***!. Lu pikir gue gak malu hidup kayak gini. Malu tau gak anj***! Gue malu pakai mobil ini! Gue maluuuu! Lu udah ngejatohin harga diri gua depan semuanya, baik keluarga dan temen-temen gue" (Indria)

"Astagfirullooh" (AM)

"Ah monyet lo! Aaaargh. Berhenti lu.. Gua mau nabrakin diri gua sendiri gua nih. Anji*** lo! Udah gua bilangin jangan ampe kayak begini, Malu gua! Anj***! (Indria)

Poker Online Terpercaya

No comments

Powered by Blogger.